Cara Menghangatkan Ruangan Rumah Ketika Cuaca Sedang Dingin

Menghangatkan Ruangan – Apakah Anda memiliki ruangan di rumah Anda yang sepertinya selalu ada udara dingin? Banyak yang memilih untuk menyelesaikan masalah dengan pemanas ruang listrik portabel. Tetapi portabel memiliki kekurangan. Mereka dapat membakar rasa ingin tahu anak-anak, mereka sering menjadi penghalang yang tidak menarik, dan model yang lebih besar menghabiskan banyak ruang lantai dan dapat membebani sirkuit listrik.

Sebagai gantinya, cobalah salah satu dari opsi alternatif penghangat ruangan ini untuk menghangatkan ruangan dingin, termasuk beberapa solusi pemecahan masalah yang umum.

Cara Menghangatkan Ruangan Yang Dingin

perapian listrik

1. Periksa Celah Ruangan Yang Terbuka

Pastikan untuk memeriksa semua ventilasi di ruangan untuk memastikannya terbuka. Perabotan dan permadani juga dapat menghalangi aliran udara, jadi lakukan pengaturan ulang jika diperlukan.

2. Gunakan Lantai Listrik Panas

Jika Anda kebetulan merombak lantai di ruangan yang memerlukan kehangatan ekstra, pertimbangkan untuk memasang lantai berpemanas listrik. Mereka sangat bagus untuk menghangatkan kamar mandi yang dingin. Sistem pemanas di lantai terdiri dari satu elemen pemanas kabel kontinu tipis yang dijalin menjadi tikar yang Anda pasang di bawah ubin. Berikut cara menginstalnya sendiri.

3. Pastikan Celah Jendela Rapat

Udara dingin yang masuk melalui jendela mungkin menjadi penyebab ruangan tidak memanas. Ada beberapa solusi untuk menyegel jendela Anda dan mencegah aliran udara dingin keluar. Anda dapat mencoba kit insulator jendela yang menyertakan semua persediaan untuk menutupi seluruh jendela dengan lapisan plastik pengecil panas. Anda juga dapat mencoba menutup jendela berangin dengan dempul.

4. Mengganti Arah Putaran Kipas Angin

Biasanya kipas angin Anda digunakan untuk menjaga ruangan Anda tetap sejuk selama musim panas. Tetapi tahukah Anda bahwa itu juga dapat membantu menjaga ruangan tetap hangat selama musim dingin? Yang harus Anda lakukan adalah mengganti arah putaran.

Karena udara hangat naik, kipas angin gantung dapat membantu mendorong udara hangat itu kembali ke tanah. Saat kipas bergerak ke arah “maju” (berlawanan arah jarum jam), kipas akan menekan udara dingin. Tetapi meletakkan kipas pada “mundur” (searah jarum jam) dengan kecepatan rendah akan menarik udara hangat dan mendorongnya kembali ke bawah, mengitari udara hangat di sekitar ruangan.

5. Menghatkan Ruangan Dengan Perapian Listrik

Tidak ada perapian? Tidak masalah! Pasang perapian listrik ini yang dilengkapi dengan layar sentuh dan remote control untuk menjaga ruangan yang dingin tetap hangat di musim dingin ini.

Perapian datar dirancang untuk dipasang tepat di dinding Anda (kedalamannya hanya lima inci) dan dapat memberikan pemanas untuk ruangan.

6. Menggunakan Penyumbat Aliran Udara

Penyumbat aliran udara sederhana seperti ini dapat menghentikan udara dingin masuk di bawah pintu atau jendela. Cukup letakkan di tempat di mana Anda merasakan angin dingin. Berikut lima ide penghenti draf lagi!

7. Tutup Celah Pada Dinding Yang Retak

Terkadang retakan terkecil dapat menyebabkan angin kencang dan akan membuat ruangan terasa sangat dingin. Jadi tutup semua bukaan di dinding eksterior dengan busa yang mengembang, terutama di sekitar pipa untuk meminimalkan kehilangan udara. Menambahkan insulasi busa juga merupakan cara yang murah untuk menghentikan aliran udara dari balik pelat sakelar.

8. Biarkan sinar matahari masuk pada siang hari

Setelah matahari terbit, Anda ingin menangkap panas bebas itu sebanyak mungkin. Bahkan di hari yang dingin, matahari tetap hangat. Jadi sebelum keluar rumah di siang hari, bukalah gorden tersebut dan biarkan cahaya masuk. Jika ada bagian rumah tertentu yang tidak mendapat sinar matahari, tidak perlu membuka gorden tersebut. Lakukan saja di mana ia mengalir di sebagian besar hari.

9. Tutup tirai di malam hari untuk menghangatkan ruangan

Setelah matahari terbenam, hindari semua panas yang keluar melalui jendela dengan menutup tirai. Jika Anda berada di rumah atau area geografis yang sangat dingin, pertimbangkan untuk membeli tirai berinsulasi untuk penggunaan musim dingin. Mereka akan mencegah sebagian kehangatan di rumah Anda keluar. Anda bahkan dapat memasang tirai sementara (atau bahkan seprai, permadani, dll.) Di atas pintu ke luar, meskipun hanya di malam hari saat Anda sedang tidur.

10. Jauhkan furnitur dari ventilasi

Anda mungkin secara tidak sengaja meletakkan furnitur di depan ventilasi pemanas saat Anda pindah atau mengatur ulang. Pergi ke sekitar rumah dan periksa kembali apakah ventilasi tidak terhalang, dan jika ada, temukan cara untuk memindahkan furnitur Anda, setidaknya untuk musim dingin. Ini akan memastikan setiap ruangan mendapatkan potensi panas maksimalnya. Memblokir ventilasi balik di sistem pemanas sentral udara paksa juga dapat menyebabkan masalah tekanan udara, yang selanjutnya mengganggu aliran panas.

11. Menghangatkan Ruangan dengan menutup pintu

Jika Anda menghabiskan banyak waktu di ruangan tertentu, Anda dapat menutup pintu dan membuat sauna kecil. Saya melakukan ini dengan kantor saya, dan itu bekerja seperti pesona. Saya hanya membiarkan pintu tertutup pada malam hari, membiarkan panas berjalan seperti biasa, dan karena tidak ada banyak celah untuk keluarnya panas, udara menjadi nyaman dan hangat di pagi hari.

Kadang-kadang, bahkan menjadi terlalu hangat. Jika Anda memiliki ruangan yang besar dan terbuka, Anda dapat menggunakan pembatas ruangan; ini mungkin tidak terlihat banyak, tetapi penyumbatan apa pun yang mencegah udara keluar sedikit lebih cepat akan membantu menjaga udara tetap hangat.

12. Menghangatkan Ruangan Menggunakan oven

Memanggang, mengawetkan, dan memanggang akan membuat rumah Anda lebih hangat, terutama di ruangan yang terdekat dengan dapur. Jangan takut untuk memanggang ayam atau memanggang banyak casserole saat suhu turun!